Cari Kerja

Published December 13, 2011 by thejewelholic

Kali ini gw mw cerita tentang susahnya nyari kerja. Sebenernya yang lagi nyari kerja bukan gw (karena gw belom kelar kuliah.Hiks). Hari ini gw (cuma) nganterin temen gw buat psikotes dalam rangka mencari pekerjaan di salah satu Bank yang mana skitar 70% sahamnya adalah milik asing. Berhubung psikotesnya di adain di Solo a.k.a Surakarta and kita (gw n temen gw) ngekos di Jogja, wal hasil kita musti berangkat kesolo demi tes ini. Info tambahan klo temen gw belom pernah ke solo sendirian, jadi dia ngajak gw buat nemenin dy berbingung-bingung ria berdua di solo, secara gw juga kagak ngerti soal Solo.

Ok balik ke psikotes-nya, jadi ceritanya ini tes bakal di adain di UMS ( Universitas Muhammadiyah Surakarta) Fakultas Ekonomi jam 8 pagi. Gw n temen gw berencana naik kereta pramek dari stasiun Lempuyangan Jogjakarta jam 5.41 pagi. Tapi apa daya namanya juga nasib, kita ketinggalan kereta dengan alasan yang amat sangat konyol yaitu kita sama-sama gx tau jam. Jadi selama ini jam yang selalu gw pake amat sangat telat begitu juga jam temen gw (dan gw akui ini bener-bener stupid mistake). Setelah kita cek jadwal keberangkatan kereta pramek berikutnya (nih jadwal gw dapet dari adek sepupu gw yang sempet tinggal di solo karena dy kuliah di UNS), kereta selanjutnya baru bakal berangkat jam 6.41 pagi. Anggaplah itu jadi jam 7 pagi (soalnya kereta suka ngaret berangkatnya), dan dengan asumsi perjalanan bakal makan waktu 1 jam, jadi kira-kira gw n temen gw baru bakal nyampe di solo skitar jam 8. Padahal kita gx tau itu yang namanya UMS letaknya di mana apa lagi fakultas ekonominya, alamat bakal telat nih. Waktu itu kita cuma bilang “kalo rezeki ya gx bakal kemana”.  Dan jadilah kita bedua menanti kereta berikutnya di stasiun Lempuyangan yang semakin siang semakin ramai.

Sekitar jam 6an, ada satu kereta ekonomi, gw lupa apa namanya, yang berhenti di stasiun lempuyangan. Sebenernya kita gx tau itu kereta tujuannya ke mana?! tapi karena keadaan mepet akhirnya gw n temen gw nanya ke petugas stasiun apa itu kereta bakal berhenti di stasiun Purwosari nanti?? (jadi gw di kasih tau adek sepupu gw tadi, klo mw ke UMS biar deket musti turun di stasiun Purwosawi, bukan di Stasiun Balapan). Ternyata itu petugas stasiun juga gx tau, tapi pas banget waktu itu si kondektur kereta ekonomi yang mau kita naikin itu turun dan jalan di depan kita, terus petugas tadi bilang “mbak, coba tanya bapak itu, dia kondekturnya”. Dan yup kita bertanya sama si bapak kondektur apa kereta dia bakal berhenti di stasiun Purwosari?? Kita juga minta ijin boleh gx kita numpang naik kereta itu walaupun kita gx punya tiketnya. Dan si bapak kondektur yang amat sangat berlagak cool itu akhirnya bilang “Boleh Mbak”. So, atas ijin si bapak kondektur jadilah kita berdua naik kereta yang entah namanya apa and entah tujuannya ke mana itu. Sesaat sebelum keretanya jalan gw bilang ke temen gw “kita gx bakal di turunin di tengah jalan kan?? Kita kan gx punya tiket”. Sebenernya sih kita punya tiket, tapi tiket untuk naik kereta lain. Dan temen gw cuma jawab “awas aja klo bapaknya berani nurunin kita, kan tadi dia sendiri yang bilang boleh”. Gw cuma manggut-manggut aja. Ok, gw lupa bilang klo temen gw ini agak sedikit tomboy, eehhmmm coret, temen gw agak preman and nyablak. hahaha.

Singkat cerita kita selamat sampai tujuan. Kereta berhenti di Stasiun Purwosari, kita turun terus cari taksi buat ke Fakultas Ekomoni UMS yang ternyata cuma 10 menit dari stasiun. Begitu sampe di tempat tes, which is skitar jam setengah 8, jelas tesnya belum mulai. Satu per satu peserta tes berdatangan. Sekitar jam 8 panitia tes mulai masuk ke ruangan, peserta mulai di minta untuk mengisi daftar hadir yang di rangkap dua, mengingat nomor absennya untuk nanti di tulis di lembar jawabannya. Jam menunjukan pukul 8.30 dan temen gw masuk ke ruang tes bersama seluruh peserta yang lain. Sementara gw, karena dari awal gw udah tw kalo gw di sini cuma nemenin and nungguin jadi ya pastinya gw gx ikut masuk ke ruang tes.

Selayaknya tes psikotes lain, gw tau ini tes bakal berlangsung sekurang-kurangnya tiga jam. So, gw udah menyediakan bahan bacaan berupa novel, cemilan and gx ketinggalan coffee.

Setengan jam berlalu, ada beberapa orang peserta yang sudah datang jauh-jauh dari kota lain tapi ternyata nama mereka gx ada dalam presensi. Kelihatan satu ketidak siapan panitia. Karena masalah ini, panitia harus mengurus peserta-peserta yang terlantar itu. Sekitar jam 9 lewat sepuluh, peserta yang namanya tidak ada tadi akhirnya boleh masuk ruangan dan diperbolehkan tetap mengikuti tes. Bersamaan dengan itu ada SMS masuk ke HP gw. SMS dari temen gw yang ada di dalem ruang tes ternyata. Isinya “sabar ya Vie, ini tes-nya belum mulai”. Dalam hati gw bilang “Kesalahan kedua panitia, ngaret abis, lebih dari satu jam ngaretnya”. Tapi ya sudahlah, kan gw ke sini buat nganterin temen gw, jadi musti ikhlas,hehehe.

Satu setengah jam berlalu. Gw udah setengah jalan baca novel yang sengaja gw bawa dari kosan tadi. Tiba-tiba gw mendengar percakapan antara seorang pengantar lain (yup, gw bukan satu-satunya pengantar disini) dengan seorang panitia. Si panitia berkata “Ini mungkin selesainya habis Zuhur mbak, setelah hasilnya keluar, peserta yang lolos harus ikut FGD”. Damn!!! Itu berarti kalo temen gw lolos bisa sampe sore di sini. Aiiiissshhh,,gw udah BT banget, boring, suntuk, laper, ngantuk,,aarrgggghhhh. Tapi gx bisa gitu, gw musti berdoa buat temen gw, gx papa gw nungguin, yang penting temen gw lolos seleksi (kurang baik apa coba gw sebagai temen??hehe).

Satu novel udah kelar gw baca. Kopi udah abis. Zuhur juga udah lewat. Tapi ini peserta tes belom juga pada keluar. Krik,,Krik,,Krik,,Satu jam setelah zuhur, which is jam satu siang ratusan peserta tes baru pada keluar dari ruangan. Yang aneh adalah temen gw kagak keluar-keluar. Saat itu gw ngerasa ada SMS dan bener aja temen gw SMS lagi. Kali ini isinya “Vie, loe gx lumutankan di luar?? So Sorry,,bentar yaaa,,ini udah kelar tapi baru bisa keluar setelah di absen satu-satu”. Cerdas (sarkas). Gw tau absen temen gw ada di urutan menjelang akhir. 105 atau 115 kalo gx salah. Salahkan nama dia yang berinisial ‘T’. Setelah akhirnya dia keluar ruangan, gw cuma bilang “Gw gx lumutan koq, cuma ngebangke”. ^%#@#$%^&&^%$#@@#$%^&*&^%$#@@#$%^&

Setelah sholat Zuhur tanpa bisa makan siang. Akhirnya skitar jam 2 siang, peserta yang lulus seleksi di umumkan. Dari 150an orang cuma 26 yang lolos. Dan syukur temen gw adalah salah satunya. Gw seneng karena gx sia-sia gw nunggu, tp wajah agak suram karena itu berarti gw musti nungguin dia lagi buat FGD.

FGD kelompok temen gw ini baru di mulai jam 3 lewat. Kelarnya jam 4an kurang. FGD-nya emang cuma skitar setegah jam-an. Kabar lain datang. Peserta yang lolos FGD bakal di umumin jam 5 sore nanti. Helloooooooooo,,gw n temen gw berencana balik ke jogja dengan kereta jam setengah 5 >,< Tapi lagi-lagi, sabar-sabar, mari menunggu hasil. Jam 5 kurang seorang panitia keluar dari ruang rapat. Si panitia ini bilang ‘semuanya boleh pulang karena hasil peserta yang lulus FGD bakal diberitahu lewat SMS atau langsung di telepon’. Ok banget, kenapa gx dari tadi bilangnya???!!! Gw n temen gw udah ketinggalan kereta pulang. Emang masih ada kereta selanjutnya sih. Tapi kan jadinya kesorean😦

Akhirnya kami pun pulang ke Jogja dengan kereta jam 5.41 sore yang ngaret jadi jam 6 sore. Kereta kali ini lumayan bagus dan bersih. Tidak seperti kereta pertama waktu kita berangkat tadi yang kotor dan banyak pedagang mondar-mandir. Kami masuk ke gerbong khusus wanita. Gw and temen gw baru tau klo ada gerbong khusus wanita di kereta pramek. Maklumlah, gx pernah naik pramek.Hehe. Suasananya cukup nyaman, tapi karena saat itu jam pulang kantor jadi gx ada kursi kosong yang tersisa. Jadilah kami berdiri sepanjang perjalanan Solo-Jogjakarta.

Di tengah-tengah perjalanan, temen gw dapet telepon dari panitia seleksi tadi yang mengabarkan kalo temen gw lolos dan besok dy musti dateng lagi ke kantor pusat Bank tersebut di Solo untuk tes wawancara. Kali ini gw gx tau berapa orang yang diterima dari ke 26 peserta FGD tadi. Syukur Alhamdulillah. Tapi gw and temen gw gx mw seneng-seneng dulu. Besok masih harus berjuang lagi. Kalo pun lolos tes wawancara temen gw masih harus melakukan serangkaian tes lainnya lagi, kaya tes kesehatan, training (katanya sih trainingnya ada dua kali. Dua-duanya di Bandung sekitar 6 bulan. Di training itu nanti di kumpulin semua peserta yang lolos se-Indonesia. Diantara dua training itu ada tes lagi. Kalo gx lolos dalam tes itu berarti gugur. Kalo pun lolos dari masa training, peserta yang lolos harus mengikuti semacam masa percobaan di salah satu kantor cabang dulu. Dalam waktu 6 bulan tersebut dia harus menunjukkan progres. Setelah itu baru placement.Huft. Dan ikatan dinasnya 1 1/2 tahun).

Jadi cari kerja itu SUSAH. ada berjuta-juta pengangguran di luar sana..

Dan Kesalahan ketiga panitia dalam seleksi ini adalah tidak memberikan konsumsi. Kasian para peserta seleksinya pada kelaperan karena gx ada makan siang. Waktu yang diberikan buat istirahatpun kurang karena peserta harus tetap berada di tempat untuk menunggu pengumuman, jadi mereka tidak sempat cari makan. Apa lagi panitia tidak memberitahu sebelumnya kalau ada dua tes dalam satu hari (psikotes dan FGD)

So, saran gw buat yang lagi cari kerja, jangan sampe telat dateng ke tempat tes (dalam kasus gw ketinggalan kereta) and jangan pada lupa buat makan and bawa bekel klo mau tes apa pun juga. Soalnya walau bagaimana pun kondisi perut yang kenyang dan nyaman bakal mempengaruhi pola berpikir dan mood kita.Hehehe. Good luck🙂

One comment on “Cari Kerja

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: